Lets Search!

Loading...

Facebook Connect


Muhammad Adri Prakarsa (13.05.1983 - 13.05.2008)


hari ini adri (muhammad adri prakarsa) drummer nidji yang suka ama kegiatan olahraga & travelling ini genap berusia 25 tahun. semoga dengan bertambahnya usia makin tambah kreati dalam bermusik. siapa sih sebenarnya dummer "pendiam" ini? berikut kutipan dari profilnya yang pernah termuat di haistar edisi lalu.

Latar belakangnya yang sarat “kekerasan” ternyata terus berlanjut . Malah membawanya kepada ketenaran dan kegemilangan.
Gue suka banget berantem. Waktu gue kecil yang menonjol dari diri gue adalah berantem!

Begitu kata sosok bernama lengkap M. Adri Prakarsa. Untung tongkrongan yang ngomong kayak gitu tadi nggak sangar-sangar banget. Sebaliknya kesan pertama yang muncul begitu melihat penampilannya kebayang kalo enak banget diajak berteman. Kalo nggak, begitu denger kata-katanya tadi pasti udah langsung ngabur.

Emang bener, pasti nggak banyak yang nyangka kalo cowok ini sempet berkelakuan kayak preman. Cara ngomongnya sih emang tegas, alias to the point. Becandaannya juga standar abis. Tapi tetep aja nggak nakutin lantaran gayanya yang nyantai dan asik aja. Tapi ngomong-ngomong sedahsyat apa sih hobi berantemnya dulu?

Usut punya usut, kelahiran 13 Mei 1983 ini emang lumayan gape bela diri. Ilmu yang dimilikinya adalah jiujitsu. Ilmu yang udah dipelajarinya bertahun-tahun sehingga mencapai tingkatan yang cukup tinggi, ban cokelat. Ya, bisa dibilang ini ada hubungan juga dengan tradisi keluarganya yang rata-rata ikut latihan bela diri semua.

Yang jelas cerita tentang hobi berantemnya Adri, begitu nih cowok biasa disapa, udah berlalu lama sekali. Sekarang kegiatan yang dilakukannya lebih positif, meski tetep aja ada hubungannya dengan pukul memukul. Hanya saja yang dipukulnya kali ini nggak bakal mendendam. Secara target operasinya tuh kulit drum!

Yap, sulung dari dua bersaudara ini sekarang udah ngetop sebagai drummer. Lewat pukulannya yang mantap dia menjadi salah satu personil yang berhasil mengangkat nama Nidji ke permukaan. Entah siapa yang lebih beruntung, Nidji atau Adri sendiri?

Kalo melihat sejarah bergabungnya Adri ke dalam formasi Nidji, prosesnya buat mencapai poularitas emang nggak sebentar. Bareng rekan-rekannya yang sekarang, Adri membentuk Nidji pada tahun 2002. Waktu itu mereka nggak langsung jadi band rekaman. Tapi sebagai band yang cuma main di panggung-panggung kecil. Itupun dengan jadwal yang jarang-jarang banget. Tapi berkat ini pula muncul feeling dalam diri Adri kalo antara dia dan rekan-rekan yang lain punya visi dan misi yang sama.

Kenapa masa-masa awal di dalam sebuah band dirasa sulit bagi Adri? Soalnya cita-cita yang diniatinnya sedari kecil nggak ada hubungannya sama sekali dengan dunia musik. Malah bisa dibilang nih cowok nyasar banget bisa sampai ke sini.

Sempet juga sih waktu kecil Adri tertarik sama musik. Tapi itu juga nggak yang lantas langsung jadi hobi berat. Lebih tepatnya gara-gara dicekokin dengerin lagu-lagu kesukaan bokap. Makanya waktu itu musik yang dicernanya bukan musik yang anak muda banget.

Nggak heran makanya waktu itu niatnya buat nge-band nggak nongol. Meski begitu Adri nggak lantas jauh dari musik juga. Kebetulan pada masa-masa itu konser artis luar lagi kenceng-kencengnya di Jakarta. Nah, hobi musik Adri jadinya lebih kepada asik nontonin konser-konser musik. Nyaris semua konser yang pernah digelar ditontonnya. Salah satu yang paling diingatnya adalah konser Jak Jazz. Di situ Adri terkagum-kagum melihat aksinya George Benson dan Casiopea.Keasikan Adri nontonin konser nyatanya nggak cuma sekadar penonton yang berkelakuan standar-standar aja. Sebaliknya di setiap konser nggak jarang Adri ikutan nyanyi. Bahkan sampai lompat-lompat bak anak kecil kegirangan dikasih mainan. Malah pernah lebih gila lagi yaitu sampai berteriak-teriak histeris. Tentunya itu buat performer yang emang dikenalnya banget.

Yang jelas dari situlah ketertarikannya terhadap dunia panggung mulai muncul. Di sela-sela kesibukannya bertingkah gila-gilaan, Adri selalu menyempatkan diri buat memperhatikan teknis panggung dari musisinya. Makanya sedikit banyak nih cowok mulai bisa mengomentari seru atau tidaknya aksi dari penampil di atas panggung.

Akhirnya ketertarikan Adri terhadap dunia musik bener-bener muncul pas duduk di bangku SMP. Tepatnya waktu niat banget buat manggung di prom night sekolahnya. Hanya saja sayangnya waktu itu kemampuan bermusiknya belum ada sama sekali. Sampai akhirnya ada momen penting yang membuka peluangnya.

Setelah mendapat pengalaman “spiritual” dari Gilang Ramadhan, maka dimulailah petualangan Adri mencari jati diri di dunia musik. Pilihan pun udah ditetapkan sebagai seorang drummer. Kursus drum pun diikutinya demi mempercanggih skill-nya. Soal kursus drum ini, ada kisah unik yang pernah dilakoninya.

Tapi belakangan pilihannya sebagai pemain drum semakin mantap. Karena ada beberapa hal yang menguatkan niatnya.

Belakangan terbukti kalo Adri emang punya bakat jadi pemain drum. Bisa jadi juga karena nih cowok udah terbiasa dengan kegiatan pukul memukul sejak kecil. Tapi jelas bukan itu basic yang dipakainya. Faktor kesukaannya terhadap permainan Gilang Ramadhan karena ciri musik yang dimainkan lebih ke jazz. Emang buat urusan musik kuping Adri sebenernya udah terbiasa dengan ciri black musik, macam jazz dan soul.

Makanya waktu awal-awal mulai bermain drum, sebisa mungkin Adri mengikuti gaya permainan drum yang ada di musiknya Stevie Wonder, Al Jarreau, dan Chic Corea. Nggak heran kalo Adri pernah direken sebagai pemain drum berkarakter jazz.

Nah, karakter inilah yang sempet dibawanya hingga saat nge-band bareng Nidji. Padahal yang kita tahu musiknya Nidji sekarang tuh jauh banget dari apa yang jadi basic-nya Adri. Jadi bisa dibayangkan kalo waktu awal-awal Nidji itu ada pertentangan soal ego dari dalam diri masing-masing personil.

Tapi seperti yang udah kita tahu juga, musik Nidji nyatanya udah paten terbentuk. Terutama dari soal ciri. Satu hal yang menarik adalah ini berawal juga dari perubahan besar yang terjadi dalam diri Adri.

Seberapa besar peran Adri sebenarnya dalam formasi Nidji?
Asal tau aja di dalam Nidji nggak ada satu orang yang terlalu dominan atau paling berkuasa soal urusan musik. Semuanya dilakukan secara bareng-bareng. Makanya semua personil pun bisa memaksimalkan perannya di situ.

Termasuk Adri yang mengaku kalo dirinya bisa jadi songwriter, atau bahkan jadi arranger juga. Salah satu contohnya adalah saat dia menulis lagu Sudah bareng Rama, gitaris Nidji.

See? Bukan berarti jadi seorang drummer itu tahunya cuma ngasih beat-beat buat musik aja. Kalo kayak Adri yang bisa nulis lagu juga berarti bisa dibilang perannya sebagai drummer udah sangat maksimal. Ditambah lagi seorang drummer punya kuasa juga buat nentuin feel dari sebuah lagu.

Ini termasuk kuasanya buat bikin sedemikian rupa lagu yang telah diaransemen bareng-bareng terdengar lebih khas. Contohnya pada setiap lagu Adri berusaha masukin permainan yang jadi ciri khasnya. Makanya kelihatan kalo antara lagu Nidji yang satu dengan yang lain terdengar seperti ada semacam pola yang khas.

Tapi tetep aja respek Adri terhadap personil Nidji yang lainnya sangat besar. Soalnya yang terpenting di antara mereka adalah bisa sharing satu sama lain. Juga karena teamwork-nya udah terbentuk dengan asik banget. Kapanpun diperlukan mereka bisa langsung saling ngisi.

5 comments:

stargazer said...

happy birthday ADRI!
*wish u all the best :)

♥ADRI! hha :D

ADRIholic said...

Selamat Ulang Tahun
Happy Birthday
ADRI
25th

iriene said...

heipi b'day yak adri....
hehehehe...meskipun agak teLAt siy.... (maaph yak?)

whatever u wish 4 ur b'day,,may ALLAH always give u..
all the best in ur life,
all that u hope 4,
all that u dream of,
all that make u happy,
...

Anonymous said...

Happy B'day ADRI,.
yg_25th,..
hehehe,..
Sorry tlt,..

Anonymous said...

Wah!
Ini siy w emang bener2 telat...

Tapi teuteup dunk w mo ngasih ucapan selamat...

HAPPY BIRTHDAY...